Launch of AJAR partner’s photobook on Timorese stolen children in Makassar, South Sulawesi

Buku foto dan acara ini memperlihatkan dengan jelas bahwa pemerintah Indonesia dan Timor-Leste masih memiliki urusan yang belum selesai untuk memberikan keadilan bagi para anak-anak Timor-Leste yang dicuri, termasuk mengakui kebenaran, membantu mereka untuk bersatu kembali dengan keluarga di Timor-Leste, serta memberikan jaminan bahwa mereka tidak akan mengalami kekerasan lagi.

“Selalu ada bayangan akan dipertemukan kembali dengan keluarga di sana, dan selalu ada usaha untuk melakukannya.” –Antoni, seorang anak Timor-Leste yang dicuri.

Nahebiti Coverbook. foto: asia-ajar.com

Nahebiti: Sebuah frasa Tetun yang memiliki arti harafiah “menggelar tikar”, merujuk pada pertemuan rekonsiliasi tradisional Timor.

Semakin banyak anak-anak Timor-Leste yang dicuri berbicara tentang pengalaman mereka ketika konflik Timor Timur pada tahun 1975-1999 –dan impian mereka untuk bersatu kembali dengan keluarga mereka. Pada 16 April 2018, komunitas Labarik Lakon (anak-anak yang dicuri) meluncurkan buku foto mereka “Nahebiti” dengan sebuah diskusi mengenai cara-cara menyelesaikan pelanggaran hak asasi manusia dalam konflik masa lalu di Timor-Leste, termasuk pemisahan anak-anak Timor dari keluarga mereka. Acara peluncuran ini diselenggarakan di Universitas Hasanuddin di Makassar, Sulawesi Selatan. Para panelis dari diskusi ini adalah Indria Fernida (AJAR), Asyari Mukrim (KontraS Sulawesi), Agussalim Burhanuddin (dosen Ilmu Hub. Internasional Universitas Hasanuddin), dan Delina (anak yang dicuri) yang menceritakan mengenai pengalamannya ketika diambil dari keluarganya pada tahun 1978.

Buku foto dan acara ini memperlihatkan dengan jelas bahwa pemerintah Indonesia dan Timor-Leste masih memiliki urusan yang belum selesai untuk memberikan keadilan bagi para anak-anak Timor-Leste yang dicuri, termasuk mengakui kebenaran, membantu mereka untuk bersatu kembali dengan keluarga di Timor-Leste, serta memberikan jaminan bahwa mereka tidak akan mengalami kekerasan lagi.

“Nahebiti” diterbitkan oleh komunitas Labarik Lakon, dengan dukungan dari AJAR dan KontraS Sulawesi. Unduh PDFnya disini.

Leave a Replay

Artikel Terbaru

Follow Us

Daftar untuk Berita Terbaru